Saturday, September 1, 2012

Aku bermonolog ditikar sejadah

Seusai aku menunaikan solat . Aku bermonolog seorang diri . Bermonolog di tikar sejadah , tanpa ada seorang pon yang mendengar . Ya aku yakin . Tidak ada sesiapa pon yang mendengar melainkan Dia . Dia yang mendengar apa yang ku katakan . Tidak orang lain . Tanpa ku sedar , air mata mengalir . Mengalir sederas derasnya kerana itu yang ku rasai . Sakit yang teramat . Namun aku masih cuba . Cuba bertahan setakat mana yang ku mampu . Aku tahu aku tidak sekuat dulu . Yang mana aku bisa lawan sakit ini walaupon ia merupakan yang pertama . Tetapi mengapa tidak yang ini . Aku seperti tidak boleh hidup tanpanya . Namun aku cuba menyedapkan hati dengan kataII ku sendiri . Seperti apa yang pernah dikatakannya padaku dahulu . KataII yang mungkin membuatkan hati aku menjadi dingin . Rasa selesa . Semoga kataII itu masih ada gunanya . Amin ~

4 comments:

  1. merdeka3...!!! singgah dan follow la blog sy di http://cfuad.blogspot.com/

    ReplyDelete
  2. my dear teare.. jangn bimbg walaupun kini ery ingin kembl bersama azwwin .. itu x mgkin akn terjadi sbb azwien anggp ery cm sebagai kawn ... yah kawan selamanya .. nk tahu ery ckp pd azwin cuma dua org dia akan ,sanggup tunggu iaitu kamu dan saya .. tp teare azwin mengaku kalh dengn rela haty ..kenapa. teare satu y wien nk teare tahu azwin x dpt lupa memori y membuatkn azwin takut untuk melihat dia.. teare klau ery kembali pd teare tolong hargai die dengn sebaik nya, ery tu dlm hati die sunyi..masuk dlm dunia dia dan tolong bahagiakan dia ..tanamkn dalm hati die y die x kn kesunyian lg..

    "ORG YANG DITINGGALKN BOLEH HIDUP DENGN BAIK"
    ikhlas dr hati saya..
    p/s wlpun kita x knl tp azwin pcykn teare sepenuh hati azwien .

    ReplyDelete